Thursday, April 15, 2010

RUMAH AKU KENA MASUK PENCURI, TAQDIR ALLAH DAN BERKAT DOA!


Hari ini (Khamis @15 Mac 2010) cukup meletihkan, meresahkan dan menggerunkan apabila mendengar cerita Mujtaba yang diacukan pisau oleh penceroboh rumah kami malam tadi (Khamis @ 15 Mac 2010 @ 2-3 pagi). Pagi-pagi lagi saya diganggu oleh isteri saya yang bertanyakan di manakah telefon bimbitnya. Setelah menelefon berkali-kali, masih tiada nada dering. Setelah bersiap untuk ke tempat kerja, saya dapati dompet saya di bawah pun kehilangan sesuatu iaitu sampul duit RM 150 yang diperolehi daripada salah satu kelas Tafsir saya. Yang peliknya dompet tidak terusik begitu juga baki duit-duit lain.

Semasa dalam perjalanan ke tempat kerja dan sekolah anak-anak, Khairi (jiran dari rumah no 37 Jalan SM 1/1) menghantar sms mengatakan rumah jiran sebelah kiri saya (Guna @ no 47) dipecah masuk pencuri malam tadi. Mujtaba tiba-tiba memberitahu bahawa malam semalam dia melihat dengan jelas seorang lelaki memakai topi putih berbaju hitam duduk mencangkung dalam biliknya menyelongkar laci almari Asma dan Adna. Mujtaba tersedar lalu bertanya…(siapa tu) Walid ke?...Lelaki itu menjawab..siapa tu? Suspek menggunakan telefon bimbitnya untuk menyuluh keadaan bilik dan sambil itu, dia mengacukan pisaunya kepada Mujtaba. Mujtaba sengaja memejamkan mata untuk berpura-pura tidur. Setelah gagal memperolehi apa-apa,suspek keluar dari drying area bilik Mujtaba, membuka Grill kemudiannya memanjat ke rumah Guna.

Saya yang mendengar cerita Mujtaba terkejut besar, rupanya, sampul duit dan telefon isteri saya itu memang angkara si penceroboh. Setelah menghantar anak-anak saya ke sekolah, segera balik ke rumah dan dibawa masuk ke rumah Guna untuk memerhatikan keadaan sekeliling. Ternyata si penceroboh/pencuri amat handal dan licik. Semua kunci rumah Guna dan saya dibuka tanpa bekas. Suspek disyaki masuk ikut pintu dapur rumah saya, kemudiannya mengambil duit dan HP isteri lalu menuju ke atas masuk ke bilik Mujtaba. Suspek mengunci pintu bilik Mujtaba dan menyelongkar laci almari. Ketika inilah Mujtaba tersedar kehadirannya.

Yang menariknya, saya tersedar jam 4:30 untuk membuka suis utama yang tertutup kerana litar pintas. Seperti biasa saya akan menjengah bilik anak-anak dan mendapati biliknya terkunci. Saya masuk melalui tandas dan mendapati semuanya baik. Mungkin saya sudah terlewat hampir sejam dua.

Malamnya selepas selesai kuliah maghrib di surau, saya bersama Guna bergegas ke Balai Polis Selayang untuk membuat laporan. Kami sekeluarga pergi kerana Mujtaba adalah saksi utama yang melihat suspek. Kami berada di Balai Polis sehingga jam 11:30 malam. Polis kemudian datang untuk membuat siasatan pada jam 1 pagi. Polis mendapati grill belakang rumah Guna ada ruang kosong yang cukup untuk memuatkan tubuh suspek. Guna kerugian hampir RM 20,000 termasuk duit tunai RM 1500 & barangan kemas ibunya.

ANALISIS PERISTIWA:



1- Setiap hari saya membaca ayat al-Kursi & wirid-wirid lain sebagai pendinding diri, rumah & anak isteri. Pendinding itu terdapat pada beberepa tempat iaitu:

وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Ertinya: Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya). Apabila sampai pada ayat di atas, saya akan fokus sambil berdoa-Engkau mampu menjaga seluas langit dan bumi, maka tolonglah senantiasa jaga diriku, isteriku, anak-anakku & harta bendaku.

Juga pada ayat ke 2 & 3 surah al-Falaq:
مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (2) وَمِنْ شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ

Ertinya: (Aku mohon perlindunganMu) dari kejahatan semua makhluk (pencuri!!!), juga dari kejahatan malam bila ia semakin gelap (orang buat jahat seperti kisah di atas berlaku pada lewat malam).

Juga doa nabi :

بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Ertinya: Dengan Nama Allah yang tidak akan memberi mudarat bersama namaNya sesuatu apa pun di langit dan di bumi , dan dialah yang Maha Mendengar dan Maha Melihat.

Sesiapa yang membaca doa ini apa-apa pun tidak akan dapat memberi mudarat padanya (Sunan Abu Dawud, al-Tirmidhi, IBn Majah dan Musnad Ahmad)

Seperti yang saya perhatikan, banyak perkara tidak logic berlaku pada malam itu..banyak barang-barang berharga yang saya letakkan di atas meja di ruang tamu bawah, antaranya- semua kunci rumah, kunci motosikal (bersama alarm), kunci kereta isteri (Viva), kunci Honda City, External Hard Disc 500 Gz, beg duit isteri, beg duit saya dan beberapa item berharga lagi. Namun yang peliknya hanya HP isteri saya yang murah serta sampul duit yang berada dalam dompet sahaja yang disambar.

Sebelah bilik tidur Mujtaba pula saya letakkan note book UIA yang bernilai hampir RM 6000 secara terbuka yang tidak langsung diusik. Saya yakin berkat doa-doa di atas telah menghalang selera dan idea si pencuri untuk mengambilnya.

Benarlah kata nabi :

لَا يَرُدُّ الْقَضَاءَ إِلَّا الدُّعَاءُ وَلَا يَزِيدُ فِي الْعُمْرِ إِلَّا الْبِرُّ

Ertinya: Tidak akan tertolak Qada’ itu kecuali dengan doa dan tidak akan menambah pada umur kecuali kebaikan (Sunan al-Tirmidhi).

Saya percaya sekiranya saya langsung tidak mengamalkan doa-doa yang disarankan oleh nabi SAW itu, pastinya kerugian saya akan lebih besar. Bahkan mungkin boleh membawa kepada kecederaan anak-anak atau kehilangan nyawa.

2- Keyakinan Mujtaba dengan doa nabi. Saya memang selalu berpesan kepada anak-anak agar senantiasa membaca doa di atas
بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Mujtaba menceritakan ketika dia mendapati lelaki itu cuba mengacukan pisau kepadanya, dia berpura-pura tidur dan membaca doa tersebut sebanyak mungkin dalam hatinya. Ajaibnya, pencuri beranggapan dia masih tidur dan tidak menyentuhnya walaupun dia sudah tersedar dan menegeur …siapa tu? Walid ke? Bayangkan kalau saya tidak berdoa untuk anak-anak? Dan dia sendiri pun tidak berdoa dengan doa itu, apa akan jadi pada dirinya, adik-adiknya ? yang berusia 8 tahun dan 6 tahun (kedua-duanya perempuan)


3-Persoalan taqdir.Kadangkala orang bertanya mengapa masih kena rompak dan curi sedangkan kita sudah berdoa? Jawapannya amat senang:usaha kita walau sehebat mana sekalipun, sama sekali tidak akan dapat menolak taqdir Allah yang sudah ditetapkan semenjak azali. Tambahan pula kita juga tidak mengetahui apakah taqdir kita, oleh itu langkah terbaik ialah dengan mengambil langkah berjaga-jaga dan senantiasa berdoa kepada Allah kerana doa adalah senjata orang mu'min (Mustadrak al-Hakim).

Firman Allah:

قُلْ لَنْ يُصِيبَنَا إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلَانَا وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

al-Tawbah[9.51] Katakanlah (wahai Muhammad): "Tidak sekali-kali akan menimpa kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dia lah Pelindung yang menyelamatkan kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakal".

Juga firman Allah:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ
al-Hadid[57.22] Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

4- Senantiasa berdoa ketika senang menjadi rahsia maqbulnya doa ketika susah seperti kisah nabi Yunus:

وَإِنَّ يُونُسَ لَمِنَ الْمُرْسَلِينَ (139) إِذْ أَبَقَ إِلَى الْفُلْكِ الْمَشْحُونِ (140) فَسَاهَمَ فَكَانَ مِنَ الْمُدْحَضِينَ (141) فَالْتَقَمَهُ الْحُوتُ وَهُوَ مُلِيمٌ (142) فَلَوْلَا أَنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ (143) لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ


al-Saffat[37.139] Dan sesungguhnya Nabi Yunus adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus. [37.140] (Ingatkanlah peristiwa) ketika ia melarikan diri ke kapal yang penuh sarat. [37.141] (Dengan satu keadaan yang memaksa) maka dia pun turut mengundi, lalu menjadilah ia dari orang-orang yang kalah yang digelunsurkan (ke laut). [37.142] Setelah itu ia ditelan oleh ikan besar, sedang ia berhak ditempelak.
[37.143] Maka kalaulah ia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih), [37.144] Tentulah ia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur.

Para ulama' Tafsir mengatakan, antara rahsia penerimaan doa Yunus ketika kesusahan dalam perut ikan itu adalah kebiasaannya berdoa kepada Allah ketika senang.


KESIMPULANNYA..SAYA PERLU LEBIH BERINGAT DENGAN KESELAMATAN RUMAH, SELAMA INI KITA BERANGGAPAN KUNCI SELAPIS SUDAH CUKUP, TERBUKTI..IKHTIAR KITA MASIH RENDAH..KUATKAN LANGKAH KESELAMATAN DAN BERDOA KERANA ALLAH SAHAJA KUASA YANG MAMPU MENGHALANG SI JAHAT YANG CUBA MELAKUKAN BENCANA KEPADA HARTA KITA..PESANAN KEPADA SEMUA PENDUDUK SELAYANG MULIA..BERHATI-HATI SELALU DENGAN KESELAMATAN RUMAH ANDA KERANA MENGIKUT INSP REEZAL (PEGAWAI PENYIASAT BALAI POLIS SELAYANG YANG MELAKUKAN SIASATAN SEMALAM)..SELAYANG MULIA KAWASAN PANAS...DIHARAP PERSATUAN BERBUAT SESUATU!

No comments: