Thursday, June 10, 2010

SEMUA MUSLIM, JANGAN LUPA INI!

Islam adalah agama rahmat kepada seluruh manusia tanpa mengira agama dan ras. Islam tidak terbelenggu dengan warna kulit, bangsa, bahasa atau kasta..inilah sebabnya Islam antara agama yang paling cepat berkembang kerana bersesuaian dengan fitrah manusia. Islam sebagai agama yang indah dan adil berkembang dengan dakwah...Aspek dakwah pula memerlukan pengajian yang khusus kerana tanpa teknik yang betul Islam akan terfitnah dan dipandang serong.

Dakwah bukan tugasan yang tertanggung hanya pada para ustaz atau orang agama sahaja. Ia tanggungjawab semua dengan kapasiti serta kemampuan masing-masing. Antara ciri penting dakwah Islam ialah MESTI BERHIKMAH DAN LEMAH LEMBUT, Firman Allah:

1-al-Nahl[16.125] Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.

2-[17.53] Dan katakanlah (wahai Muhammad) kepada hamba-hambaKu (yang beriman), supaya mereka berkata dengan kata-kata yang amat baik (kepada orang-orang yang menentang kebenaran); sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menghasut di antara mereka (yang mukmin dan yang menentang); sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia.

ULASAN: Allah sendiri menjelaskan, pendekatan kasar akan membuka ruang untuk syaitan mengapi-apikan permusuhan. Akhirnya matlamat menegur akan bertukar menjadi sebab permusuhan.

3-Taha[20.43-44] "Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas dalam kekufurannya. "Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga ia beringat atau takut".

ULASAN: Ayat di atas secara jelas menekankan aspek lemah lembut dalam berdakwah...Firaun yang terkenal dengan Thagut dan jahatnya pun, Allah mengarahkan nabi Musa AS berlembut dengannya kerana lemah lembut lebih senang diterima sasaran dakwah.

DI BAWAH INI NANTI SAYA AKAN SEBUTKAN 2 KISAH YANG MENUNJUKKAN PELUANG DAKWAH JANGAN DIBUANG DAN PENTINGNYA ASPEK LEMAH LEMBUT DAN BERHIKMAH DALAM DAKWAH..TANPA KEDUANYA ISLAM TIDAK AKAN TERSEBAR..

KISAH 1: BROTHER RIYADH ANSARI,

Riyadh Ansari adalah kawan saya yang berasal dari USA. Usianya sudah cukup tua kira-kira 50 lebih. Beliau memeluk Islam di Pakistan kerana tertarik dengan pendekatan agresif umat Islam di Pakistan(termasuk kanak-kanak) yang mempromosikan Islam di mana sahaja dia pergi.

Beliau menyambung pengajian peringkat Master dan PHD di UIA. Suatu hari beliau keluar KL dan duduk di kerusi salah sebuah Pusat membeli belah sambil membaca buku. Dari jauh beliau melihat seorang wanita India (hindhu) berjalan membawa rantai tangkal dan azimat sambil mempromosikannya kepada para pengunjung. Azimat tersebut dikatakan mampu menghindarkan nasib tidak baik.

Wanita India tersebut menghampiri kerusinya yang diduduki juga oleh seorang wanita Cina dan lelaki Melayu (Islam). Wanita Cina dan lelaki Melayu menolak untuk melayan promosi wanita India itu, lalu wanita India itu menghampiri Riyadh sambil mempromosikan tangkal karutnya. Riyadh dengan spontan berkata kepada wanita tersebut..Sister! You don't need this..say Laa Ilaha Illa Allah (Kalimah Tawhid), Allah will protect you!..

Kelihatan wanita India itu tidak memahahami bahasa Inggeris tetapi tertarik dengan kalimah Tawhid yang disebutnya. Untuk menyampaikan mesej tersebut, Riyadh mencuit lelaki Melayu di sebelahnya seraya berkata: Brother! Please help me here, could you please translate what I have said to her just now?

Secara selamba lelaki Melayu itu berkata: Please do not disturb me!

Akibatnya, wanita India itu berlalu pergi tanpa sempat mesej Tawhid itu sampai ke hatinya..Riyadh kecewa dengan sikap kedekut hidayah lelaki tersebut dan berasa rugi kerana melepaskan peluang dakwah yang sudah sedia terbuka luas.

INI CONTOH NEGATIF MUSLIM YANG MALAS DAN TIDAK MAHU MENGAMBIL PELUANG DAKWAH!

KISAH KEDUA: BEKAS PELAJAR UIA YANG GIAT BERDAKWAH KEPADA AHLI KELUARGA YANG AGAK SEKULAR DAN TIDAK ISLAMIK..

Mohd (bukan nama sebenar), mempunyai keluarga yang bermasalah. Penghayatan Islam keluarganya amat nipis. Mohd bersyukur dengan ni'mat kesedaran Islam yang dimilikinya, lalu beliau cuba menyampaikan mesej Islam kepada keluarganya. Cuma kekurangan utama Mohd adalah ilmu berkaitan dengan cara berdakwah. Diringkaskan cerita setelah berkali-kali menegur keluarganya agar bersolat, menutup aurat, menjaga syubhah, halal dan haram dalam urusan harian dengan cara tersendiri yang ditafsirkan oleh keluarganya sebagai TERLALU KURANG AJAR, Mohd telah diserang dan disiytiharkan perang oleh keluarganya.

Tambah parah, perang keluarga ini telah memalitkan orang lain (ustaz yang mengajar Mohd) dengan lumpur fitnah. Ustaz itu disyaki menjadi penghasut Mohd yang menjadikannya begitu kurang ajar...Keluarga Mohd beranggapan ustaz tersebut yang mengapikan Mohd agar bersikap kurang ajar dengan pelaku dosa sepeti keluarganya..

INI ADALAH SIKAP KURANG BERHIKMAH DALAM DAKWAH..KESIMPuLANNYA, SIKAP PERTENGAHAN ANTARA 2 SITUASI DI ATAS AMAT PERLU. ILMU BERKAITAN DAKWAH PERLU DIPELAJARI SUPAYA MATLAMAT PENYAMPAIAN DAKWAH TIDAK TERBANTUT..DI BAWAH INI SAYA PERTURUNKAN BEBERAPA KAEDAH DAKWAH YANG RINGKAS DAN BOLEH DIBUAT DENGAN MUDAH :

1) MULAKAN DENGAN SALAM DAN TA'ARUF. JANGAN TERUS MEMBAWA ISU YANG HENDAK DITEGUR. SABDA NABI: Mahukah kamu aku tunjukkan satu perkara yang apabila kamu lakukannya akan menjadikan kamu saling berkasih sayang,sebarkanlah salam antara kamu (Sunan Abu Dawud & al-Tirmidhi).

2) MENEGUR DENGAN NADA YANG SOPAN, JANGAN MENINGGIKAN SUARA DAN JANGAN BERANGGAPAN HANYA KITA YANG PALING BAIK DAN SEMPURNA. SEELOKNYA BERANGGAPAN ANDA DOKTOR YANG INGIN MENGUBATI PENYAKIT BUKAN PENGAUASA YANG INGIN MENGHUKUM PESALAH.

3) SENANTIASA MENJADIKAN DIRI SENDIRI SEBAGAI CERMIN..KALAU KITA TIDAK SUKA DILAYAN DAN DITEGUR DENGAN KASAR..BEGITU JUGALAH ORANG LAIN.

4) SENANTIASA MEMBERIKAN MOTIVASI KEPADA KEBAIKAN, PUJIAN..JANGAN MENGGUNAKAN CARA MENGHUKUM SEPERTI KALAU TIDAK MENUTUP AURAT BERDOSA..ALLAH BENCI DAN SEBAGAINYA. MASIH BANYAK KATA-KATA BERLAPIK YANG BOLEH DIGUNAKAN. CONTOHNYA..SEORANG PELAJAR TIDAK MAMPU MEMBACA AL-QURAN, LALU USTAZ MENEGUR DENGAN DIALOG: YA ALLAH MACAMANA KAMU SOLAT SELAMA INI? KAMU NI TAK BOLEH MENGAJI AL-QURAN SEBAB IBU BAPA KAMU BAGI MAKAN BENDA HARAM! PELAJAR INI TERUS MENINGGALKAN KELAS TERBABIT DAN BERKEMUNGKINAN MEMBENCI SEMUA USTAZ YANG MENGAJAR AL-QURAN. NILAILAH PULA DIALOG INI YANG DIUCAP OLEH EORANG MURABBI: SEBENARNYA KAMU DAH BOLEH MENGAJI CUMA TIDAK LANCAR..SEPATUTNYA KAMU KENA BERSYUKUR DENGAN NI'MAT KEBOLEHAN MENGAJI YANG KAMU MILIKI SEKARANG INI..DAN CARA BERSYUKUR IALAH DENGAN TAMBAH BERLATIH SEHINGGA KAMU BENAR-BENAR MAHIR, BESOK BILA DAH KAHWIN, TAK PAYAH SURUH ORANG LAIN UNTUK MENGAJAR ANAK KAMU MENGAJI..KAMU AJAR SENDIRI....

5) BERDOA AGAR SASARAN DAKWAH MAMPU MENERIMA TEGURAN SERTA BERSEDIA UNTUK MENERIMA KEKURANGAN SASARAN DAKWAH KERANA PENGHAYATAN BERBEZA ANTARA SATU SAMA LAIN. MUNGKIN TEGURAN KITA TIDAK TERUS DITERIMA SEBALIKNYA AKAN BERGUNA SELEPAS BEBERAPA KETIKA.

SEMUA YANG DISEBUT DI ATAS ADALAH ANTARA PENGALAMAN SAYA DAN KAWAN-KAWAN SAYA. IA TERANGKUM DALAM AKHLAK MULIA YANG DIMILIKI PENDAKWAH..KADANGKALA ORANG YANG BERAKHLAK MULIA TIDAK PERLU BERSUARA UNTUK MENEGUR...DAN ILMU AKHLAK PUN PERLU DIPELAJARI.

2 comments:

Muhammad Syahir bin Borhanudin Al-Kajangi Al-Mantini said...

salam.

bagaimana dengan ayat bahawa Allah swt memerintahkan Rasulullah saw untuk berlembut kepada orang Muslim dan berkeras kepada orang kafir?

bagaimana hendak berdakwah dengan orang kafir? secara lembut atau keras?

abdullahbukhari said...

ayat tu dalam isu perang..atau sifat orang mu'min dgn kafir harbi
al-Fath[48:29], al-Ma'idah[5:54]..kalau kafir dhimmi ada tuntutan yg sama dengan org Islam..
itu setakat yg saya fahamlah